Pecel Madiun..nymm..nymm…

pecelll.jpgYang pernah singgah di kota Madiun, rasanya ada yang kurang kalau tidak menikmati masakan khas kota Gadis ini, yaitu pecel Madiun. Seperti ummi juga nih dulu beberapa tahun menetap di Madiun, awalnya gak tertarik hunting makanan satu ini, karena tiap hari dah biasa masak pecel sendiri di rumah. Sampai-sampai ummi heran deh karena dulu dosen ummi di kampus Bandung bela-belain beli pecel Madiun sewaktu naik kereta ke Surabaya dan berhenti sebentar di stasiun Madiun karena kata beliau rasanya enak. Hmm.. hingga suatu ketika mas membelikan pecel madiun di Jln Cokroaminoto dan ternyata rasanya emang enakkkk…..nymm..nymm.

Puncaknya nih beberapa bulan ini ummi lagi nyidam pengen nyobain pecel-pecel di Madiun, hehehee…norak habis ya. Dan dimulailah perburuan pecel di kota Madiun, dimulai dari pecel-pecel yang recommended. Nah ini adalah beberapa pecel yang recommended dan udah terbukti enaknya, weleh-weleh…

Pecel Moro Seneng
Ini pecel favorit keluarga kami. Letaknya di pojok Jln Cokroaminoto dekat Pasar Sleko. Menurut ummi rasanya paling enak dan komposisi pecelnya lumayan banyak(ada srundengnya yg nyummi-nyummi). Mungkin karena hal ini pecelnya jadi terasa enak. Walaupun warungnya berbentuk lesehan di depan toko orang tapi selalu kelihatan ramai dan pembelinya juga banyak yg bawa mobil, hehehhee. Kalau ingin menikmatinya, cukup mengeluarkan uang maksimal 15rb-an buat dua orang dah termasuk minuman sama lauk. Warung ini bukanya sore hari dan kata mbaknya yg jualan bisa sampai jam 12-an, tergantung cepat atau nggaknya pecel terjual.

Pecel Murni.
Kata teman-teman kantornya mas pecel paling enak di Madiun, tapi kata mas tetap enak pecel moro seneng deh. Pecel murni buka di 2 tempat, di Jln Agus Salim sama Mastrip(jalur ke Stadion).

Pecel Pojok.
Pecel ini juga terkenal loh, kata mbak yg bantu ummi jaga di warung pecel ini yg paling enak. Ummi penasaran dan pernah nyoba ternyata memang enak(hihihihi…semuanya enakkk) dan surprise banget waktu bayar, bayangkan aja nasi pecel 3 dgn lauk masing2 telur, paru, daging, + teh anget 2 + kerupuk lempeng cuma membayar 21rb aja, murah ya…

Itu aja deh recommendednya, sebenarnya masih banyak yg lainnya karena memang Madiun terkenal dengan pecelnya. Pecel memang makanan tradisional yang merakyat dan bergizi tinggi juga tentunya. Untuk satu porsi pecel biasanya terdiri dari nasi, kerupuk/rempeyek, sayuran(bisa bayam, kangkung, kacang panjang, tauge dll), sambel, lauk(boleh milih sendiri) untuk yg lainnya tergantung penjualnya ada yg menambahkan srundeng, kering tempe, ada juga yg menambahkan lamtoro.

Untuk sambel pecelnya resepnya sebagai berikut:

250 gr kacang goreng
2 bw putih, goreng sebentar
2 lembar daun jeruk purut
sepotong kencur (atau 1 sdt kencur bubuk)
3 sdm air asam
2 cabe merah
2 sdm gula merah/brown sugar
1 1/2 sdt garam

1. Tumbuk (atau blender, atau grinder) kacang, bw putih, daun jeruk, kencur dan cabe.
2. Setelah halus masukkan air asam, gula dan garam. Aduk rata.
3. Tambahkan air panas untuk membuat bumbu pecel, atau santan untuk gado-gado.
Untuk resep serundeng sebagai pelengkap nasi pecel sbb:

BAHAN:
kelapa parut kering kira-kira 250 gr/ kalau basah 500 gram an, tapi berarti nggak perlu santan lagi
santan encer dua gelas (kalau pake santan bubuk 2 sdm kali)

BUMBU:
garam
gula jawa
asam jawa sedikit
lengkuas parut
salam
serai
ketumbar 1/2 sdm
bawang merah putih
cabe bubuk (kalau mau agak pedas)

CARA MEMBUAT:
bawang merah putih dihaluskan bersama ketumbar, tumis sampai harum
masukkan santan, garam, gula, asem, salam,serai, lengkuas, tunggu sampai mendidih
masukkan kelapa parut
aduk terus sampai kering

Kalau bikin pecel sendiri di rumah, ummi jarang buat sambel sendiri(ribet sih, heheheh..dasar pemalas). Di warung banyak yg jual sambel yg udah jadi loh, untuk porsi kecil harganya 2500 aja.😀.

Oke deh segitu dulu infonya ya, kalau main-main ke Madiun, jangan lupa mencicipi makanan yg satu ini.

sumber http://www.diary-kenzie.com/?p=60